Thursday, January 13, 2005

RISALAH UNTUK AKTIVIS UMAT


RISALAH UNTUK AKTIVIS UMAT

Runtuhan bangunan dan kota bedilan meriam

Tangisan bayi dan laungan insan kelaparan

Derita di wajah Hawa dinoda tentera

Tengkorak bersepahan di padang luka;

Mudah mengaut simpati umat ku

Para aktivis segera ke hilir ke hulu



Dari kampus ke hujung desa dan pinggir kota

Kering tekak menyebar cerita: umat derita!






Dan putaran sengsara umat tiada putusnya

Dari helah kejam Yahudi ke angkara Serbia

Para aktivis tiada gentar bersuara lantang

"Ayuh! Kita tentang segala petualang!"



Tapi runtuhan tiang-tiang mahligai ilmu dan iman

Tidak terkesan pada badan dan bangunan

Hanya terpapar pada budi dan bahasa

Jelas terang pada hati nan tiada buta.



Dan keluhan ilmuan dalam pendakian

Mencari makna dua kehidupan

Memerah akal menggilap pekerti

Menimba hikmat Ali dan Ghazzali

Membangun lembaga pengajian tinggi

Menghimpun alim mutaallim sejati;

Dan bila pewaris Nabi mengedar piala

Minuman budi dan akal perkasa

Ingin membina bangsa semesta

Mengangkat amanat junjungan Mustafa.



Para aktivis menggeleng kepala…..

Perjuangan apa sebegini rupa?

Tiada darah tumpah tiada rumah musnah?

Tiada Hawa diratah tiada bayi dimamah?

Hanya dakwat terhimpun di muka surat

Hanya kata-kata yang mudah dibuat!





Kehancuran khazanah ilmiah pada mereka

Akibat kedegilan ilmuan terlalu leka

Dengan kertas kertas lama dan kata-kata

Dengan ide-ide yang tak dapat diniaga

Pemahaman tentang Tuhan dan segala sifat

Pemurnian jiwa dari khilaf dan khurafat

Bukan berupaya mengisi perut lapar

Bukan mampu menangkis peluru liar!



Aktivis mencari kuasa membina bangsa

Kuasa sebenar dalam dada tiada nyata



Bila kuasa tergenggam sedikit

Namun harta berganda berbukit

Jiwa hampa menjelma belangnya

Dianggap musuh segala hukama!

Nilai akhlak terpaku di libas zahir

Wibawa agama dirujuk ke pena Kafir!



Kata-kata di muka kertas beratnya hakiki

Tersimpan khazanah Ilahi dan mutiara insani

Jika digali-gilap disimpul makna dalam dada

Jika diserap pada ribuan jiwa remaja dan dewasa

Jika dipimpin helang ilmi menerbang di langit luas

Mengawal padang dari belalang dan haiwan buas





Para aktivis: bermukimlah di taman adabi

Sungguhnya kekuatan kita bermula di sini

Membangun bangsa berjiwa singa berhati mulia

Kita mampu bangkit semula, percayalah hamba!





Wan Mohd Nor Wan Daud

Buku "Mutiara Taman Adabi"

Februari 2003