Friday, November 12, 2004

Perutusan Aidilfitri




Assalamualaikum.
Salam Aidilfitri, Kullu 'amin Wa Antum Bikhair.
Alhamdulillah, kita berada di penghujung Ramadan. Kita akan menyambut Syawal, satu perayaan yang dikitiraf Islam untuk memberikan kemenangan dan kegembiraan kepada umat Islam.
Brbicara mengenai Aidilfitri ini, kita sepatutnya bergembiralah dalam kesedihan. Gembira kerana kembali kepada fitrah dan sedih setelah berlalunya Ramadan dan ramai lagi umat Islam yang menderita.
Kembali kepada fitrah bermaksud; kita balik, kembali menjadi seperti bayi yang baru dilahirkan, bersih daripada dosa. Ramadan yang dilalui dengan penuh maksimum untuk beribadah dengan niat yang ikhlas akan berupaya menjadikan diri kita kembali bersih dan suci daripada dosa. Tarbiah Ramadanlah yang baik dan sempurna mensucikan kita.
Sedih bermaksud; sedih kerana Ramadan telah berlalu, para Sahabat dahulunya akan menangis kerana Ramadan akan berlalu, dan takut2 kalau tidak dapat berjumpa lagi dengan Ramadan pada masa akan datang. Bersedih juga; dengan suasana umat Islam di seluruh dunia yang masih ditindas. Peristiwa di Fallujah, Palestin dan Tak Bai sepatutnya memberi keinsafan kepada kita semua. Mereka tidak mampu meraikan Aidilfiri seperti kita meraikannya.
Justeru, jadikanlah Aidlfitri kali ini medan bermuhasabah untuk menjadikan kita manusia yang lebih baik dan lebih memikirkan tentang dunia dan nasib manusia yang lain.
Sekian sahaja
Salam Aidilfitri 1425

No comments: